Harapan seorang Ayah dan Ibu

Kalo kemaren ada Nasi Oyek, sekarang ada Pare(sunda), kalo bahasa Indonesianya itu padi yang merupakan cikal bakal adanya Nasi. Karena menurut silsilah keluarga, bahwa Padi itu kakanya Nasi yang paling tua, sedangkan kaka yang mudanya yaitu Beras. Urutannya sebagai berikut:

Padi----Beras----Nasi/tepung/dll

**Gacong**

O iya sob...sebentar lagi dikampung halaman saya, mau Panen nich......biasanya kalo pas musim Panen tiba saya selalu pulang kampung, buat bantuin orang tua di sawah. Berangkat dari mulai habis Shubuh terus pulang pas menjelang sore hari.

Itulah Petani sob.......kerjanya Panas-panasan n gatal-gatalan juga kotor-kotoran.he....... Jadinya kalo pas pulang dari kampung badan saya tambah item aja. Jadi hargailah Nasi dan juga Petani karena berkat merekalah kita bisa merasakan yang namanya Nasi.

Ada beberapa istilah yang sering dipakai para petani di daerah saya, misal Gacong, Ngagebug, Bawon, Saron, Nganginkeun, Moe Pare, dll. Istilah seperti itu lebih sering digunakan pada saat musim Panen saja. Sedangkan untuk Tandur, Ngarabuk, Ngamesin, Ngicak, Babut,dll digunakan hanya pada waktu musim tanam Padi. Mungkin untuk di wilayah Jawa, atau daerah yang lain mempunyai istilah yang berbeda.

Berawal dari sinilah saya dan kaka saya bisa bersekolah dan melanjutkan kuliah, jerih payah orang tua yang mungkin tidak sia-sia. Saya sangat bangga dan bersyukur atas semua yang saya dapat dari orang tua, karena masih ada di Negara ini yang tidak seberuntung saya.

Harapan orang tua adalah untuk menyekolahkan anaknya kejenjang lebih tinggi dengan harapan kelak anaknya bisa lebih beruntung dan tidak menjadi seorang Petani. Itu kata yang selalu di ucapkan oleh beliau. Kadang saya selalu bilang seperti ini: "Tidak apa-apa saya jadi Petani kalo emang itu yang harus saya jalani, tapi saya akan jadi petani yang sukses, saya tidak malu walau saya seorang SE (*baru calon.hehe..). Yang penting saya bisa makan, kalo saya punya istri dan anak nanti, setidaknya tidak minta sama orang lain".

Kita tidak tahu Nasib kita seperti apa nanti, kita hanya bisa berusaha untuk menggapai impian kita, karena semua ini telah ada yang mengaturnya. Inilah hidup......pahit dan manisnya harus terus kita jalani dan nikmati.

Kerja keras orang tua, pengorbanan orang tua, semata-mata hanya untuk membahagiakan anak-anaknya. Menjadikannya suatu kebanggan dan penopang saat kelak usia mereka sudah tidak muda lagi. Balas budi dari kita kelak tak akan bisa menggantikan pengorbanan dan kasih sayang mereka terhadap kita. Betul ga sob????????

16 komentar:

  1. tiba2 ingat lagu masa kecil dulu..
    "nasi puith terhidang di meja...kita santap tiap hari.....trima kasih bapak tni...trimaksi ibu tani.. tugas anda sungguh mulia.." :D

    dulu jaman sd, klo liburan suka dah maen k sawah. apalgi sawah almarhum kkek dkt laut. bisa langsung nyari kerang. sawah mmg sllu menyenangkan, bisa ngemil padi muda masalhnya. dak peduli mo kena marah apa nda. hehheh
    *jiaaahhh jdi cerita sendiri.. :D

    BalasHapus
  2. Wich..asik juga tuch, klo sawah dkt laut. kalo saya deketnya sungai.hehe.... Kalo saya yg paling terkenang tu pas waktu kecil suka, maenan lumpur disawah kalo ga mancing Belut. Kalo sdh besar gni paling bantuin jemur, angkat padi, kalo ga bikin maenan dari batang padi ( ditiup biar bunyi).

    BalasHapus
  3. Belum pernah nanam padi, belum pernah panen karna aku gak punya sawah :(. pengenn banget tapi gak ada yang ngajak... hee..

    kira2 yang punya blog mau ngajak aku gak yaa?? -->>tanyakan saja pada padi yang bergoyang.hahahaa..

    BalasHapus
  4. @Irma: G usah tanya sama padi yg berjoged, yg mpunya mblog juga masih terlelap..ech..masih melek. boleh2 asal mau gatel2an aja.hehe.....

    BalasHapus
  5. Aku jadi inget waktu masih tinggal dikampung, lihat hamparan sawah hijau, lalu menguning dan udaranya yg masih sejuk, .... aku rindu ayah dan ibu-ku, .... Father & Mother, I love You So Much.

    BalasHapus
  6. Kerja keras orang tua, pengorbanan orang tua, semata-mata hanya untuk membahagiakan anak-anaknya. Menjadikannya suatu kebanggan dan penopang saat kelak usia mereka sudah tidak muda lagi. Balas budi dari kita kelak tak akan bisa menggantikan pengorbanan dan kasih sayang mereka terhadap kita.

    Aku suka ma kata2 terakhirnya...kasih sayang orang emang tak kan pernah tergantikan oleh apapun...bahagiakanlah orang tua kita......slagi kita masih diberikan kesempatan ..

    BalasHapus
  7. @Madhek: iya sob...udara disawah emang seger, apalagi klo pesawahannya ada di daerah yg tinggi, ditambah lagi dengan pesawahan yg berundak-undak, jadi indah rasanya!

    BalasHapus
  8. @BlueLov: betul sekali....dan membahagiakan itu tak selalu harus memberi, dg melihat kesusksesan anaknya merupakan kebahagiaan tersendiri bt orang tua. disamping sederetan tingkah laku kita juga.

    BalasHapus
  9. jadi pengen ke sawah.. secara di jakarte udeh kaga ada sawah..
    seneng maen gatal2an gpp dah tambah item yang penting bisa liat sawah ^__^

    BalasHapus
  10. @Elbawi: ayo kesawah nti bakar jagung, biasanya klo pas mendekati musim kemarau suka nanem jagung di galengan sawah.hehe...

    BalasHapus
  11. bekerja sebagai petani itu perkerjaan yg mulia.

    saya ingat film animasi amrik judul "WALL E", sebuah film masa depan. Diceritakan disitu, makhluk bumi mengungsi ke luar angkasa. Nah setelah beratus ratus tahun disana, singkat cerita mereka kemudian memutuskan untuk pulang.
    sang kapten luar angkasa berkata, "inilah bumi. Tempat nenek moyang kita dulu tinggal. Disini kita bisa menanam apa saja. ini disebut; pertanian".

    saya tidak mau menonton sebuah film yg tidak ada gambaran bagaimana mereka mendapatkan sumber makanan.

    Bertani itu pekerjaan mulia.
    hidup tani!
    hidup petani!
    hidup pertanian!

    BalasHapus
  12. pengen banget maen2 di sawah,,slama ini belom pernah,,hehe..

    hmmm,,muia skali niatnya mz,,,
    bener sbgai balasan qt kpd org tua,yaitu dg membuatnya bangga pada anaknya^^

    BalasHapus
  13. jadi keinget ayah gini :(

    seru banget pasti di kampung, udara sejuk, angin sepoy sepoy.. ihhh pengennnnn....

    BalasHapus
  14. @samani: betul sob....gra2 petani jg orang2 bisa makan nasi. cba klo g ada petani, ntr maknnya apa yach?he..roti? bhan roti jg dihasilkan petani.hi

    BalasHapus
  15. @Rez Iras: kapan2 maen kesawah donk..masa taunya nasi ama beras doank.he....kakanya beras mlh g tahu!

    BalasHapus
  16. @dhila: seru g seru sich. tergantung bagaimana kita bisa menikmatinya. Cuma klo dikampung itu polusi masih sdikit, jdi udaranya masih dibilang bersih.

    kalo mslh udara sepoy2 emang bener sekali, apalagi sambil duduk di saung sawah, menikmati hamparan padi, ditambah menikmati jagung atau ubi bakar atau makan. dijamin dech....seru abiz....

    BalasHapus

Terima kasih atas kunjungannya, mohon maaf kiranya apabila ada kata-kata yang kurang berkenan dan tak pantas. Ini hanyalah sebuah cerita yang ingin sedikit saya berikan kepada SAHABAT dari lubuk hati yang paling dalam. Sudi kiranya SAHABAT berkenan meninggalkan jejak di BLOG yang sederhana ini.
"Sahabat Adalah Keluarga Kecil Dalam Kehidupan Demi Terjalin Tali Silaturahmi"

About me

Foto Saya
Urang Kampung

Hidup itu harus selelu dinikmati dan di syukuri. Jangan pernah menyerah dan malu melakukan sesuatu hal yang dianggap orang lain jelek, karena belum tentu jelek buat kita. Setiap manusia telah mempunyai rizki sendiri. Nikmatilah hidup ini dan jangan lelah untuk mengejar mimpi dengan tetap semangat dan bersyukur serta terus berusaha semampu kita. Tersenyumlah sebelum senyum itu hilang dalam penyesalan. 
Lihat profil lengkapku

INSTAGRAM FEED

@soratemplates